Danger Ranger 2010

The Don Torro Interview: Danger Ranger

Arsip wawancara dengan Danger Ranger yang dimuat di Scool Magz edisi 8. Ini versi lengkapnya. Versi di majalahnya lebih pendek karena keterbatasan jatah halaman. Enjoy, folks..

Danger Ranger 2010

Jiwa Musisi, Otak Marketing…

Suasana di Deadheartz Store, Jl. Bahureksa 1 hari Kamis (26/8) malam itu tampak ramai. Area depan toko tersebut sedang dijadikan lokasi buka puasa bersama sekaligus gathering fans Danger Ranger. Rinaldy Ramadhan alias Aldy (Bass/Vocals), Ilham Prasetya alias Iing (Vocals/Guitars), Wahdan Ismudiar (Guitars), Fajar Putu Handoko (Drums) dan M. Faisal Riant alias Salt (Keyboard/Synth) berbaur dengan para Danger Dancer (sebutan untuk fans mereka) dalam acara yang berkonsep santai tersebut.

Setelah selesai acara, Scool ngobrol-ngobrol bareng mereka sambil ditemani sepotong cheesecake yang yummy. Ternyata hari itu juga bertepatan dengan ulang tahun Iing yang ke 22, jadi ada acara potong kue segala. Selama kurang lebih satu jam, mereka bercerita tentang banyak hal, mulai dari strategi promosi mereka sampai usaha mereka untuk terus membuat musik yang bisa menarik perhatian banyak orang. Ini dia petikannya…

Untuk ukuran band baru, kalian naiknya tergolong cepat. Apa sih resepnya?

Yang penting itu promosi. Kita menggunakan dunia maya, karena itu emang potensial banget. Bukan buat band aja, tapi buat semua bidang. Karena sekarang jamannya udah teknologi tinggi banget, orang untuk akses internet itu udah ngga susah. Lagian hampir 80% orang-orang tuh udah online, minimal mobile internet.

Band lain juga sama promosi pake internet. Tapi kenapa kok kalian bisa naik lebih cepat?
Di balik promosi itu kita juga harus matengin dulu semuanya. Bentuk dulu image dari band itu. Jadi intinya kondisi internalnya yang dimatengin duluan. Begitu udah mateng, udah ada yang bisa dipromosiin baru kita maju untuk promonya. Kalau misalnya kita punya produk, tapi produknya itu belum jadi, ngga bisa dipromosiin juga kan? Jadi harus mateng dulu semuanya, baru promosinya enak. Selain itu materi yang kita tawarkan juga harus beda. Kita bisa ‘dianggap’ oleh orang lain itu ketika kita menampilkan sesuatu yang beda.

Weitss.. Jadi kalian ini anak band atau orang marketing?

Harus ada jiwa marketingnya juga. Kalo cuma ngeband doang, kapan kita mau ngejualnya? Kita ngeband dan kita juga harus bisa ngejual apa yang kita mainin.

Tapi apa menurut kalian semua yang kalian raih sekarang ini terlalu cepat?

Fajar: Rasanya sih biasa aja. Dari minggu ke minggu, bulan ke bulan, maen bareng, naek panggung bareng, turun panggung bareng, dicintai bareng-bareng, dihina bareng-bareng, kerasanya kayak angin lalu aja, istilahnya kayak kita lagi sekolah aja.

Iing: Cepet atau ngganya sebenernya ngga terlalu penting. Yang paling penting itu proses dalam mencapainya, proses yang kita laluin bareng-bareng. Dari awal target kita bikin band emang bukan cuma sekedar bikin lagu. Kita pengen bisa bikin produk yang bisa didenger orang banyak. Jadi target kita begitu ngebentuk band harus bisa ngeluarin album, minimal EP.

Gimana caranya biar band bisa survive dengan modal promosi yang minim?

Aldy: Jadi beda dengan yang lain aja.

Iing: Kita modal pertamanya juga cuma duit buat latihan. Kita mulainya tetap normal kayak band-band lain. Bayar buat manggung, daftar festival band, kita juga ngalamin masa-masa itu kok.

Wahdan: Buat gue yang penting kemauan yang keras, dan konsisten ngejalaninnya.

Fajar: Materi lagu yang bagus serta tampil beda, bikin inovasi baru.

Promosi di web biar efektif gimana sih caranya? Dengan budget minimal.. tapi bisa bikin orang tertarik buat ngebuka page-nya?

Wahdan: Untuk promo di web, Salt yang handle semuanya. Kalo gue ngeliatnya gunain aja web-web gratis kayak Myspace, FB, yang massanya banyak. Jadi ngerangkul banyak orang biar dengerin musik kita, dan kalo bisa sesuaikan dengan yang mereka pengen denger.

Salt: Kalau yang pertama kali saya lihat pasti tampilan dari page-nya. Menarik ngga nih? Jadi begitu orang lihat, biarpun ngga tahu aliran musiknya minimal ngerasa “Ih, ini kok bagus yah?!” Minimal dari profile picture yang dipake. Orang kan bakal penasaran kalau ngeliat profile picture yang aneh. Setelah dia buka, kalau dianya penasaran, dia pasti nanya: “Ini apaan sih?? Gue bisa dengerin lagunya gimana?” Itu yang pertama.

Yang kedua, paling ngga gue suggest ke temen. Gue juga belajar dari temen gue yang udah berpengalaman. Minimal promosinya gini aja, gue bilang ke temen gue nih, misalnya ke si Aldy: “Al, lu bilang deh ke temen-temen lu, Danger Ranger tuh bagus! itu band bagus!” Ngga peduli lu mau tau atau ngga tentang Danger Ranger. Jadi begitu si Aldy lagi kumpul bareng temen-temennya dia bakal bilang “Eh kalian udah pada denger Danger Danger belum?? Bagus loh!!” Nanti orang-orang yang denger itu juga pasti bilang ke temen-temen mereka yang lain.

Percaya ngga sama istilah “Naiknya cepet, biasanya turunnya juga cepet?”

Itu sih gimana orangnya aja. Kalo emang rejekinya segitu ya segitu. Tapi itu balik lagi ke produk kita lagi. Kemampuan kita segimana sih?? Kalo produk kita kuat, orang juga pasti bakalan nyari.

Kalo suatu saat trendnya ganti dan Danger Ranger ngga diminatin lagi?

Karena kita belum mencapai titik itu, jadi kita tetap terus berkarya aja. Dengan motivasi baru, bikin sesuatu yang fresh. Anak-anak muda kan biasanya lebih tertarik sama sesuatu yang baru, yang beda. Dan balik lagi juga ke promosi, karena promosi itu ngga ada batasannya. Mau ada modal atau ngga ada modal promosi harus tetap jalan.

Kalau kabar penjualan CD sampai sekarang gimana?

Aldy: Pokoknya sekarang sisanya tinggal sekitar 2 dus kurang lah. Satu dus isinya 100, jadi sekitar 800 copy udah keluar semua. Kita produksi emang limited, cuma 1000 copy. Begitu abis, ngga akan diproduksi lagi. Jadi buat yang belum punya, cepatlah cari sebelum bener-bener abis. Haha..

Wahdan: Lagian orang-orang sekarang udah lebih banyak download sih. Jadi jual konvensional emang udah susah sekarang.

Iing: Sekarang aja standar platinum di Indonesia itu juga udah turun. Jadi bisa ngejual 1000 itu udah fantastis banget buat kita. Dengan distribusi yang sempit di Bandung doang, promo yang bener-bener DIY, itu udah mencukupi lah.

Salt: Sebenernya itu yang beli juga, tapi itu diupload. Kita bikin 1000, yang downloadnya malah udah lebih dari 1000. Emang banyak kan yang nanya “Eh download lagu ini dimana” ya kita sih selalu nyaranin buat beli yang asli.

Kalian mengaku ngga suka dengan rokok dan alkohol. Apa itu karena image sebagai band pop juga?

Kita emang dasarnya udah manis sih. Hahaha.. Dari awalnya kita bukan orang-orang yang suka hal-hal kayak gitu. Ketemunya kebetulan orang-orang yang sama sepikiran. Kebetulan aja ketemunya orang-orang yang kayak gini.

Sedeket apa kalian dengan Danger Dancer? Sering jalan bareng mereka juga?

Paling kalo ketemu di jalan aja. Emang lumayan sering ketemu kalo kita lagi ada aktivitas. Kalo janjian buat main gitu sih belum. Paling pas ada gathering baru kumpul-kumpul bareng. Biasanya abis manggung juga suka ngumpul. Dan kita sama Danger Dancer tuh ibaratnya udah kayak keluarga, udah ngga bisa dipisahkan.

Ngomong-ngomong soal keluarga nih, beneran Fajar sama Iing adik kakak?

Fajar: Iyah, walaupun ngga mirip. Tapi emang pada kenyataannya itulah. Dan udah dari umur 5 tahun tidur bareng terus sama dia terus sampai sekarang. Satu kasur berdua, sampai sekarang.

Rasanya punya personil adik-kakak gimana sih?

Salt: Sebenernya yang paling banyak ribut tuh mereka berdua. Mereka pada sering ribut sendiri gitu. Hahaha..

Iing: Sebenernya sama aja sih, mungkin bedanya bisa lebih sering ketemu, lebih sering tuker informasi.

Ini buat Salt, sebagai personil yang paling tua. Dengan umur yang bedanya bisa sampai 9 tahun dengan para Danger Dancer, bisa nyatu ngga sih lu?

Salt: Banget malahan. Malah interaksi ke anak-anak danger rangernya lebih apa ya, Soalnya karena saya udah beres kuliah, saya ngga ada kerjaan, jadi saya lebih interaksi ke temen-temen yang support kita, yang tertarik sama kita, lebih sering, lebih deket porsinya dibanding anak-anak yang lain.

Lu paling ngga laku dong?
Salt: Justru paling laku, tapi saya lakunya ke yang cowok. Huahahaha… Saya juga rencananya pengen bikin tempat les sendiri, karena mereka juga kan ujung-ujungnya pengen belajar. Ujung-ujungnya ya sharing aja. Tapi kalo cewek sih biasanya mereka juga udah tau kalo gue udah tua..

Pee Wee Gaskins kan punya APWG.. Kalau misalkan suatu saat ada gerakan Anti Danger Ranger?

Aldi: Kalo pahit-pahitnya kedepannya kita dapet itu juga ya jadi motivasi ke kitanya juga. Mungkin ada yang salah dari kita, ya kita bisa koreksi. Sebenernya itu juga termasuk promosi. Karena kalo misalkan ada ADR, pahit-pahitnya ada ADR, malah bikin penasaran. Kenapa kok banyak dibenci? Orang kan malah jadi penasaran. Itu marketing juga tuh ujung-ujungnya.

Wahdan: Makin dibenci, juga makin jadi motivasi.

Iing : Sebenernya emang butuh juga. Istilahnya itu kan mereka yang mengkritik, kritis. Bisa jadi masukan juga buat kita. Jadi kita bisa introspeksi biar bisa lebih baik juga kedepannya. Tapi bukan berarti kita pengen sampai ada Anti Danger Ranger yah.. Hahaha..

Last, konsep party paling liar yang ada di otak kalian?

Wahdan: Party yang keren tuh yang kita maen, banyak cewek-cewek, banyak makanan.

Fajar: Party yang smart tapi naughty. Nakal tapi pintar. Hahahahah… Party yang bisa bawa dampak positif ke orang-orang yang dateng.

Iing: Yang di pinggir kolam renang gitu, terus ada band hip-hop.

Aldy: Lebih ke acara anak remaja banget lah, teenager-teenager party gitu..

Salt: Aduh gue udah tua gini, bingung kalo disuruh party. Hahaha.. Pengennya sih di kamar, pake piyama, terus pesta bantal gitu, pukul-pukulan pake bantal. Seru kayaknya. Hahaha,..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s