A.L.I.C.E.

The Don Torro Interview: A.L.I.C.E.

Arsip wawancara dengan A.L.I.C.E. yang dimuat di Scool Magz edisi 7. Ini versi lengkapnya. Versi di majalahnya lebih pendek karena keterbatasan jatah halaman. Enjoy, folks..

A.L.I.C.E.

Harsh, Raw & Primitive!

Kalau dilihat dari nama bandnya, bisa jadi kalian menyangka mereka adalah sekumpulan pemuda berambut polem yang bernyanyi tentang depresi, masalah cinta dan patah hati di atas panggung. No, no, no, they are not a bunch of emo kids, doods! Mereka adalah Miko (vokal), Dika (gitar) dan Samsu (bass) yang bergerilya dengan musik bernuansa aggressive hardcore, thrash dan post-metal. Deskripsi untk musik mereka: Agresif dan primitif, dengan sound yang mentah dan penuh noise tajam dan dengung feedback .

Setelah berkali-kali berganti formasi sejak terbentuk di tahun 2005, sekarang mereka sedang bersiap merilis EP pertama mereka yang dikasih judul “Konsorsium Humaniora”. Setelah jadwal rilisnya sempat mundur beberapa kali, dan sempat kepikiran untuk self released, bulan Oktober nanti album ini bakalan dirilis oleh Heaven Records.

Buat band yang memainkan musik kayak gini, namanya kok feminin banget sih? Imut! Hahaha..

Alice mah cuma sekeluarnya aja, ngga ada makna apapun. Ada yang bilang berhubungan sama film, sgala macem. Tapi ngga ada. Alice tuh cuma nama cewek. Sama sekali ngga ada kepanjangan apapun. Kayaknya keren aja kalo cewek pake nama Alice. Hahaha..

Kalian kok bisa kepilih jadi salah satu nominator di ICEMA kemaren?
Ngga tau, tiba-tiba ada nama Alice disitu. Tiba-tiba ada yang ngasih link di Facebook  kita juga. Kita juga ngga terlalu terkejut sih. Itu bukan jadi tolak ukur sebuah band. Itu kan berdasarkan polling. Kalau kita menang ya syukur, kalo ngga juga ngga apa-apa.

Waktu jadi nominator, kenapa kalian malah nyuruh orang-orang untuk ngga nge-vote kalian?

Saya denger-denger mah itu acaranya emang money oriented, dan justru lebih menguntungkan sponsor daripada pihak band. Yang saya tau mah itu profitnya buat sponsor. Bukan buat dibalikin ke industri musiknya lagi. Terus kan kemaren udah ada pemenangnya tuh. Setelah pengumuman pemenang ya that’s it.  Ngga tau gimana kelanjutannya. Ngga ada progress apa-apa lagi buat bandnya. Ya, itulah kenapa kita kemaren menanggapinya dengan agak negatif.

Tapi dari panitianya yang ngehubungin teteup ada kan?

Ada sih yang ngehubungin. Ngasih tahu kita gimana cara ngikutinnya segala macem. Dan kita sendiri juga ngga ngikutin yang mereka suruh. Hahaha.. Disuruh ngaktifin Windows Live, jadi kayak promosi Windows Live gitu. Jadi cuma pemakai Windows Live yang bisa nge-vote. Dari situ juga kan udah keliatan bahwa acaranya ngebawa salah satu brand. Sementara bandnya ngga dapet apa-apa. Secara ngga langsung, itu kan salah satu bentuk ekspoitasi juga.

Tapi di Facebook kalian sempet nyuruh pengemar buat vote Alice juga tuh.. haha..

Itu mah miskomunikasi aja, biasa… Hahaha.. Jadi empat personil tuh kan beda kepala, beda isi. Di antara kita, ada juga yang pengen (menang) sih pasti. Ternyata pas udah  kita obrolin lagi, ya udahlah kita ambil keputusannya begitu. Tapi emang bodor juga sih keliatannya, di postingan sebelumnya kita nyuruh orang-orang buat vote Alice, tapi postingan berikutnya kita malah nyaranin buat ngga nge-vote. Hahaha.. Miskomunikasi aja sih itu, sekaligus  ngga kompak juga. Hahaha..  Kita aja ngga tau jumlah vote yang kita dapet berapa, ngga pernah ngurusin.

Gimana ceritanya kemarin bisa jadi openingnya Shai Hulud?

Jadi yang ngadain acara itu kan Quickening sama anak-anak Jakarta juga. Terus kita kan emang temenan sama mas Yongkru yang punya Quickening. Jadi diajakin. Shai Hulud gitu loh! Kebetulan banget, dan kita satu-satunya opening act dari Bandung juga. Kalo kenapa kita yang diajak, mungkin dilihat dari genre musiknya  juga. Shai Hulud kan lebih cenderung ke newschool hardcore gitu, lebih eksplor. Beres manggung kita langsung moshing paling depan pas gilirannya Shai Hulud manggung. Hahaha..

Seandainya Heaven Records ngga mengontrak kalian, kira-kira nih album bakal dirilis kapan?

Agak lebih lama sih kayaknya. Namanya juga band pas-pasan. Yang pasti nyiapin finansialnya yang lama.  DIYF, do it with your friend tea geuning. Hahaha.. Malah pas recording kita belum kepikiran mau dibikin album. Niat awalnya cuma mau ngerekam lima lagu itu aja, ngga ada rencana apa-apa setelahnya. Pas beres recording, baru kepikiran mau dijadiin EP. Kebetulan pas ada tawaran dari Heaven, ya mulailah dari situ.

Katanya rekaman buat album ini cuma lima shift yah? Ngirit apa minimalis tuh?

Kita ngga terlalu pengen hasil rekaman yang bersih, perfect segala macem. Kita kan konsepnya emang raw-fi. Jadi emang pengennya sound yang kotor, kasar. Representatif banget lah buat kita. Kamu pengen dengerin Alice maen live atau di rekaman ya sama aja sound-nya kayak gini.

Sempet sound engineernya bilang suara gitarnya terlalu kasar dan nyaranin buat dikompres lagi soundnya. Sempet diskusi panjang juga, bolak-balik ngerevisi. Tapi setelah dikompres, kitanya emang ngga cocok, hasilnya terlalu rapih. Kedengerannya kaku. Akhirnya teteup sound yang kasar itu yang dipake.

Samsu: Kita emang udah bikin guide duluan, jadi pas masuk studio udah langsung nge-take. Malah yang lamanya malah proses mixingnya. 20% buat tracking dan yang 80%-nya buat bolak-balik mixing di studio. Lama pisan lah mixing sampe dapet sound yang bener-bener kita pengen.

Tapi ngerekam lima lagu dalam satu shift (6 jam) teteup aja prosesnya cepet. Kalian emang player yang jago apa gara-gara low budget tuh? Haha..

Skill is dead lah kalo kata Teenage Death Star mah. Dibilang skillfull.. ya, skill tuh apa sih? keterampilan? Dibilang terampil sih terampil yaa.. Hahaha.. Tapi kita mah lebih mementingkan beungeut sih, menjual tampang. Hahahaha. Untuk nyari personil juga diliat tampangnya dulu, menjual ngga? Pertama Dika direkrut juga salah satunya karena faktor beungeut. Hahahaha..

Jadi beungeut menunjang musik, atau musik menunjang beungeut?

Miko: Kalo saya sih music mendongrak tampang. Hahaha.. Jujur aja sih, kalo ngga band-bandan sih kayaknya saya bakal low profile. Cuma jadi seorang mahasiswa biasa aja. Tiap hari perputaran kehidupannya ya gitu aja, monoton. Kalo ada band kan suka ada yang bilang “weits, si aa cakep euy..” hahaha..

Jadi bikin band ini buat eksis nih?

Ngga juga sih, buat senang-senang aja biar ngga boring. Sama biar perputaran hidupnya ngga hidupnya ngga gitu-gitu aja..

Nyari groupies kali?

Halaah…. Groupiesna oge lobana lalaki…. Hahaha..

Ya wayahna atuh.. Kenapa sih kalian lebih milih sound yang primitif kayak gini, raw fi dan segala macem?

Kenapa sih metal atau harcore tuh harus identik dengan double pedal, maennya rapih, sound megah segala macem? Kita pengen menimbulkan pemikiran baru bahwa hardcore tuh ngga selalu identik  celana loreng, militan, tough guy atau yang lainnya. Masih banyak juga yang belum open minded, dan ngga tahu bahwa hardcore tuh ngga selalu tentang tampilan dan attitude. Bahwa masih ada sisi lain dari hardcore yang masih bisa di explore.

Udah kebayang belum responnya bakal kayak gimana pas albumnya keluar?

Dika: Saya yakin ntar pas EP keluar pasti responnya macem-macem, dari positif sampai negatif. Pasti banyak lah yang bilang “Naon sih ieu? Feedback dimana-mana!” Kita ngga terlalu peduli juga. Kalo dibalikin lagi ke identitas, dengan musik seperti ini cukup mewakili karakter Alice.

Samsu: Kalau ada yang menyebut keberadaan noise itu adalah bentuk kecerobohan, ya itulah kami. Kami ceroboh, kami muda dan kami ngga takut salah.

Di panggung lebih ngutamain sound yang keluar atau performance?

Dua-duanya saling bersangkutan sih. Tapi yang pertama sih sound kayaknya. Asal sound-nya udah enak, mau seliar apapun perform di panggung pasti lancar.

Masing-masing punya jurus andalan di panggung?

Dika: Miko nanti kalau manggung mau sikap lilin. Hahaha.. Dia kan ikutan breakdance club tuh. Dia mah

ikutan segala macem, tinggal panjat tebing tuh yang belum. Hahaha..

Stigma yang melekat di beberapa kalangan kan masih ada tuh yang nganggap konser musik keras identik dengan kerusuhan. Menurut kalian lebih ngeri mana sih, nonton konser metal apa konser dangdut?

Dika: Bukan masalah genrenya sih, tapi orangnya. Orang-orangnya udah harus saatnya mikir menikmati suatu konser tuh kayak gimana, menghargai artis yang main di stage itu kayak gimana. Itu balik lagi ke orangnya sih. Kita butuh kedewasaan lah.

Samsu: Ini bukan mendiskreditkan suatu genre musik ya, tapi saya ada cerita dari temen deket saya. Waktu dia lagi jalan ke daerah Sukamiskin, terus ada yang lagi ngasah bedog (golok). Waktu temen saya iseng nanya ngasah bedog buat apa, jawabnya “Ieu, aya konser dangdut ngke peuting (Ini, ada konser dangdut ntar malem).” Coba, hubungannya apa coba antara bedog dan konser dangdut?

Pernah ada yang rusuh juga waktu kalian manggung?

Miko: Pernah, waktu manggung di Jatinangor. Ada yang berantem, terus dikejar-kejar sambil bawa pisau tea. Ngeri lah liatnya. Kita jadi pengen cepet-cepet naek panggung, terus langsung pulang.  Itu tuh pas kita mau naik panggung. Jadi mau ada musik mau ngga ada musik merekanya teteup berantem.

Di Asia, scene underground yang paling maju menurut kalian dimana?

Miko: Bandung masih jadi barometer sih kayaknya. Contoh aja, band-band yang udah gede kayak Burgerkill untuk giginya udah sampe ke luar negeri. Dilihat dari contoh itu, Bandung masih jadi barometer.

Oke, selain Bandung?

Miko: Singapura bagus. Jepang sih udah ngga usah ditanya. Yang pengen banget manggung tuh di Singapura. Kalo di Malaysia, kondisinya udah kayak Bandung. Kalo ada konser metal atau indie gitu dan ngga ada ijin legal sama aja dibubarin polisi.

Yang bikin pengen maen di Singapura?

Miko: Banyak tuker pikiran juga sama temen-temen disana. Terus ada anak-anak sana juga yang maen di sini, nyeritain terus bawa video juga. Pas diliat, kondisinya scene-nya emang rame disana. Ngga musiman. Apapun itu, kalau mereka suka, mereka nonton.

Gimana sih perasaan kalian sebagai band yang berasal dari Bandung, tapi kesulitan manggung di kota sendiri sampai harus ngungsi segala?

Samsu: Buat saya personal, buat mangung sih ngga susah susah banget juga. Masih ada alternatif lain, kayak bikin studio show. Kalo kamu niatnya manggung buat share fun, di studio show yang kecil sekalipun kita masih tetap bisa melakukan itu.

Makna studio show buat kalian?

Dika: Kalo ngebandingin studio show dan acara gede, dari maennya sih sama aja. Kita selalu total di panggung. Tapi feel-nya, emosi yang kita dapet emang beda. Studio show itu kan acaranya no border no security tea. Istilahnya sih kita maen band itu kan berkarya dan sebagai suatu pelarian juga, mencurahkan apapun. Itu saatnya, di panggung. Sekarang kalo misalnya kita maen di panggung gede dengan barikade dua meter, kita cuma merepresentasikan musik kita aja. Udah beres maen, ya udah gitu doang. Ngga ada cerita yang seru-seru, datar aja gitu. Beda lah. Tapi kita sih ngga pernah mempermasalahkan event, mau dimanapun kita pasti total.

Samsu: Kalo manggung, Kita ngga pengen perannya kayak artis dan fans, tapi kayak temen ke temen aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s