Tidak Semua Band Luar Negeri Itu Banyak Duit..

Beberapa hari yang lalu, seorang teman saya menyapa di YM. Dia adalah seorang pemain band merangkap Event Organizer DIY (Do It Yourself) yang cukup kompeten untuk ukuran lokal. Dia sudah sering membuat gigs musik kecil-kecilan di tempat-tempat yang kapasitasnya juga kecil. Tentu saja jangan dibandingkan dengan Adrie Subono, bos Java Musikindo. Jangankan bicara keuntungan, bisa kembali modal saja sudah syukur. Dia adalah salah satu dari sedikit orang yang masih mempunyai semangat membuat gigs agar band-band lokal, terutama band baru,  bisa tetap bermain ditengah keringnya gigs di kota Bandung.

Malam itu, dia dapat proyek yang agak ajaib ternyata. Makanya dia mengontak saya. Ada sebuah band dari Australia yang ingin bermain di Indonesia, dan meminta teman saya tersebut untuk menjadi tour organizernya. Ini adalah pertama kalinya teman saya ini berurusan dengan band dari luar Indonesia. Ternyata, proyek dan bandnya cukup absurd. Teman saya pun kebingungan. Dari sini saya mengambil kesimpulan bahwa band indie lokal dan band indie luar negeri ternyata tidak berbeda jauh dari segi finansial. Tidak semua bule itu banyak duit. Hehehe..

Untuk lengkapnya, silakan baca saja chat antara saya dengan teman saya di bawah ini. Tantunya saya memposting ini dengan seijin teman saya. Aslinya, chat kami berbahasa sunda (kasar). Tapi saya memutuskan untuk menerjemahkannya, dengan sebisa mungkin tidak mengurangi esensinya. Nama-nama yang terlibat sengaja saya samarkan, karena hal ini sifatnya masih rahasia dan belum 100% fix. Selamat menikmati..

Mamang EO: Lu bisa komunikasi sama bule gak? Inggris gue blah-bloh nih..

Me: hahaha.. bisa lah.. sering… tapi da gue juga sama aja blah-bloh.. ah, bule juga banyak yang inggrisnya blah-bloh..

Mamang EO: Ntar bantuin yah, gue mau bawa band Australi. Pengen maen di Indonesia

Me: oh.. siap, siap.. gue jadi LO-nya gitu? heuheu..

Mamang EO: hahaha., Iyah.. bisa Ro? Agustus da..

Me: bisaaa….. gampang lah ituu… to communicate in english is a simple thing for me… asal ngomongnya ga make bahasa puisi ajaa.. heuheu..

Mamang EO: hahha., okeyy atuh… tapi guenya juga pas-pasan ui,, ga ada dana

Me: Pas-pasan apa maksudnya? pasti duit.. heuheu.. Santaii aja atuuh…

Mamang EO: Iya uy.. yah, mau Profesional aja Ro.. Nanti lah dari duit tiket ya Ro..

Me: santai aja sih kalo itu mah… gue sih ga pernah masalah sama duit mah.. asal ngomongnya enak, jelas, dan jujur… hehe..

Mamang EO: Nah itu., jadi shownya semua bandnya yang nanggung.. terus bagi hasil dari duit tiket. Da guenya juga belum pasti dapet fee..

Me: oh gitu.. Ya udah lah kalo gitu mah, ga masalah… da rata-rata emang sistemnya gitu… Kalo DIY tea mah…

Mamang EO: hahaha., Nah itu dia maksud gue.. tapi da ini band bukan DIY. Tapi duitnya dia pas-pasan. Hahahah. Kalo kata gue sih mending jangan ke Indonesia kalo duitnya pas-pasan gitu mah, minta pengen tour lagi.. Haduh, repot..

Me: wah, kalo tour gitu mah repot.. kalo di bandung-jakarta doang sih mungkin bisa..

Mamang EO: tapi tetap aja Ro., harus minta fee. Da profesional harusnya..

Me: emang sih, minimal sedikit-sedikit juga sih harus ada. tapi kondisinya gimana dulu.. Emang nama bandnya apa sih?

Mamang EO: ******** (sensor), band metalcore dari Australi. Nah itu., Gue sih pait-paitan aja. Kalo emang ada ya ada (duitnya), kalo ga ada ya ga ada..

Me:Yah,, soalnya mengingat si bandnya ge termasuk masih agak asing disini… kalo masalah ke media mah gue bisa ngehandle lah dikit-dikit..

Mamang EO: Nah itu juga sekalian Ro., hehehe.. besok gue coba deh nanya harga ke score-pojok ngopi-seven cafe- sama bugenvile. Nanti kirim rincian dana ke band ********nya.. kira-kira mau dimana tempatnya, disesuaikan sama budgetnya mereka..

Me: Yang gue tau sih biasanya tempat-tempat gitu bisa diskon atau gratis, tapi ada perjanjiannya harus masuk  minimal berapa orang, gitu.. Ntar kalo nanyain tempat sekalian nanyain itu aja..

Mamang EO: hmmmmm., ok-ok atuh. Nanti dikabarin lagi lebih lanjutnya..

Me: Negoin kerjasama dulu aja, jangan langsung tembak nanyain harga,

Mamang EO: negoin kerjasama?? pasti jatohnya minimal tiket..

Me: Ya itu, tiket… jadi si tempatnya dapet persentase dari tiket.. siapa tahu bisa..

Mamang EO: hmmm., cukup lah. Harga tiket 20rb juga cukup kayaknya,

Me: misalnya tiket 30.000, tempatnya dapet 30%, 300 tiket aja udah 3 juta.. Kalo 20 ribu sih ga akan dapet kayaknya oom,

Mamang EO: Kemahalan atuh 30.000 mah,

Me: ideal sih 25..

Mamang EO: 25 it’s okey lah

Me:Pengen berapa kota dia turnya?

Mamang EO: Gue yang ngasih trayek.. cuma 2 kota, Bandung – Jakarta

Me: Ga akan jalan-jalan ke jawa tengah?

Mamang EO: Ah, bandnya susah itu.. ngomongnya juga “cheapest place”

Me: huahahahaha…

Mamang EO: Ga tau tuh ke Jakartanya mampu apa ga, da bisnya juga udah abis 2,5 juta sendiri..

Me: ah, ngapain make bis? Udah aja ajak naik truk, lewat puncak.. Pake kereta yang murah mah..

Mamang EO: haahaha., sarap… mampus di jalan itu bulenya ntar.. bis da soalnya yang maennya nanti juga di jakarta  anak-anak sama band disananya. Kerjasama sama ***** ***(sensor) Records juga..

Me: Jangan adain budget hotel berarti.. cari rumah yang mau menampung kalo bisa.. di rumah lu aja oom, tumpuk-tumpukin di ruang tamu…

Mamang EO: Ga akan., Biar aja tidur di bus. Beres maen di bandung langsung berangkat ke jakarta

Me: Kalo hotel, gue ada yang cuma 80 ribu sekamar semalem, di lembang.. tapi hotel mesum..

Mamang EO: Hhaahhaha.. Curiga J*****e

Me: Bukan… J*****e sih masih rada bagusan dikit.. ini mah hotel ***..  Ketauan lu sering check in di J*****e.. Huahahaha..

Mamang EO: hahahay., itu esek-esek banget. Itu J*****e mah udah jadi rahasia umum atuh,

Me: tanyain gih itu bandnya punya budget berapa, awas aja budget pas-pasan tapi minta grupis juga.. Masa harus dibawa ke Jl. Veteran? (Jalan veteran adalah nama jalan di Bandung yang di malam hari dikenal sebagai tempat mangkal para bencong. Mirip-mirip Taman Lawang di Jakarta)

*disini, kami sibuk membahas email yang akan dikirimkan kepada band yang bersangkutan.

Me: Yesterday, we and the rest of the promoter team for your band has negotiate, and we have an offer. Can you let us know how much budget that you have for the tour? So, we can find the cheapest and most efficient way to arrange the tour.. We were thinking to set the ticket price according to the cost of the venue, between 2 to 4 AUD.

Nah, itu terjemahannya yang bener..

Mamang EO: okeyy., saya kirim nih., ntar klo udah ada deal-dealan sama dia kamu ntar yang ngobrol-ngobrolnya ya.. pura-puranya aja dengan orang yang mengurus tentang apaaa gituu

Me: sip sipp… hahaha..

Mamang EO: Da nanti saya ngejemput di bandara juga harus dengan kamu. Mati ntar gue blah-bloh..

Me: okaay…

Mamang EO: Kayak koboi nanti, diawali dengan ‘fucking’ melulu mereka ngomongnya. “damn.. you are so fuckin’ awesome”

Me: bwahaha… wajar lah… biasa.. Kayak disini aja, apa-apa pake “anyiiiing!!”

Mamang EO: hahahhahaha

Me: eh eh eh…

Mamang EO: kenapa?

Me: Chat ini gue edit terus masukin wordpress ah.. buat pembaca-pembaca setia saya.. Tapi nama-nama yang terlibatnya mah disensor semua.. boleh tidak?

Mamang EO: oh… haahhaa., siap atuh

Me: sedikit berbagi pengetahuan E.O.. (padahal mah apeeuuu)

Mamang EO: sipppp lah haahha

Me: nanti kalo ada kabar, kabar-kabarin lagi yahh…

Mamang EO: nama saya juga sensor dong

Me: ya iya laah disensor… heuheu.. nama saya doang yang tidak…

Mamang EO: siap.. soalnya belum gembar-gembor gue juga,

Me: makanya itu.. kan ini sifatnya masih rahasia dan belum deal, jadi tokoh-tokohnya juga harus anonim…

Mamang EO: Nah!., soalnya bahaya kalo gembar-gembor.. suka banyak yang ‘culametan’ kalo udah denger band bule,

*’Culametan’ adalah sebuah kata dalam bahasa Sunda, yang artinya kurang lebih “Suka nyomot” atau “Usil”. Saya sendiri bingung menemukan arti paling tepat dari kata tersebut. Kalau ada yang tahu arti yang paling tepat, silahkan mengkoreksi🙂

Me: huahahahah… Nah itu… padahal band sini juga banyak yang lebih bagus,

Mamang EO: Banget!

Me: Band bulenya ‘culametan’ juga ga?

Mamang EO: Nggak, agak beradab yang ini mah.. Mau liat myspacenya?

Me: Sok atuh mana… Ga bakal dimasukin ke blog tapi linknya mah..

Mamang EO: Jangaaaaaan… hahahahaha

Me: mana myspacenya? Sekalian pengen denger lagunya kayak apa,

Mamang EO: Kalem, kalem.. ini 5% lagi lagi download antivirus..

Me: haiya…

Dan akhirnya saya mendengarkan lagunya dan melihat profil bandnya. Mereka, terdengar seperti Walls Of Jericho.. Well, see you later then, guys.. (Kalau semuanya lancar dan deal)

One thought on “Tidak Semua Band Luar Negeri Itu Banyak Duit..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s